friends come and go, family lasts forever

masih berkaitan (dikit) dengan pulang kampung pertama kalinya kmaren ituh..

bbrp minggu menjelang cuti, di tempat kerja temen2 gue udh gantian nanya2, gimana rasanya mo pulkam…pasti seneng banget ya…pasti temen2mu udh ga sabar mo ketemu…
dalem hati gue mikir, hmm…iya gitu temen2 gue udh ga sabar mo ketemu?
waktu gue baruuuu aja mo berangkat untuk pindah ke Finlandia, rasanya beraaat banget buat gue, mikirin gimana nasib gue nanti di negeri antah berantah tanpa temen. rasanya begitu pindah ke sini udh ga sabar mikirin gimana caranya biar bisa sering2 pulkam (yg akhirnya baru tercapai setelah 3,5 taun tinggal di sini), dan bisa ketemuan mereka lagi.
tapi ternyata seiring berjalannya waktu, gue semakin disibukkan dengan misi “mencari duit”, cari kerja sana-sini, dan setelah dapet kerja jadi konsen ke situuu terus…
dan lama2 gue malah jadi nyaris ga pernah sempet lagi berkomunikasi sama “temen2” gue dulu itu.
iya, gue nyadar kok, gue jarang bisa ditemui secara online..emg gue suka males nyalain YM dan sejenisnya, kecuali klo emg lagi bosen & butuh ngobrol (yg tidak sering terjadi, ternyata).
trus, jadinya gue merasa & ngeliat sendiri, bahwa, hey, ternyata gue nggak segitu tergantungnya sama “temen2” gue. dan, hey hey, ternyata “temen2” gue juga move on with their lives (ya iyalah!) dan ga segitu tergantungnya sama gue.
there is life after friendship, and then you’ll find friends elsewhere.
jujur, setelah hidup di Finlandia, gue ga punya temen “deket”, yg bener2 bisa gue ceritain segala macem soal hidup gue. mungkin gue nggak ngerasa butuh seseorang seperti itu, atau mungkin gue cuma belom menemukan orang yg tepat (selain suami, tentunya).
tentulah gue punya temen, ada yg dari Indonesia juga, ada yg dari waktu les bahasa Suomi, dan ada yg dari tempat kerja..tapi yah, gitu deh, semuanya menurut gue ga bisa dibilang deket. kadang2 gue ngerasa sedih karna ga bisa nelpon salah satu dari mereka, cuma untuk ngobrol aja..atau untuk ngajak nemenin window-shoppping (berhubung untuk yg terakhir itu suami pasti ga sudi).
tapi trus masa2 itu lewat dengan sendirinya, terobati dengan gue yg mencari2 proyek menjahit baru, dan seterusnya…
anyway, denger temen2 kerja gue yg bertanya2 gitu ke gue membuat gue merenung dikit. setelah dipikir2, kok kyaknya ga ada temen gue yg segitu girangnya dengan ke-pulkam-an gue ya? yg kegirangan paling2 keluarga gue, plus sodara gue.
oh, dan yg aneh lagi, ada juga yg kegirangan padahal tadinya pas gue di Jakarta aja nyaris ga pernah ketemu, atau ya ga deket2 banget deh.
setelah sampe di Jakarta, ya gue maklum lah sama mereka2 yg bekerja, jadi gue juga ga langsung nelponin mereka untuk ngajakin ketemuan. udh gitu, yg namanya bawa suami & mertua itu memang bikin repot klo buat pulkam, apalagi pulkam pertama kalinya.
dari yg ga mau bikin rencana lah (besok ke mana? ngga tau. nanti malem ke mana makan malemnya? ah males keluar2, delivery aja. buset dah), sampe yg ga mau berubah rencana (bingung kan? padahal awalnya aja ga ada rencana, gimana mau nggak berubah rencananya????).
alhasil orang2 yg sukses gue temui cuma segelintir dari yg sebenernya gue pengen temuin.
batch pertama adalah temen2 ex-kantor kakak gue. walopun sebenernya ketemuannya karna ada agenda tersembunyi di baliknya, tapi malam itu menyenangkan kok buat gue.
batch kedua adalah temen2 yg tadinya malah adalah temen2 kakak gue, tapi akhirnya jadi temen gue juga. yg ini bisa sukses juga karna ada kakak gue sebagai “manager”, yg ngundangin mereka smua & mesenin tempat dll. it was so much fun! dan gue bisa ngerasain bahwa mereka juga dateng ke situ bukan karna “terpaksa”, dalam arti bukan karna mereka adalah dulunya “temen2 deket” gue, tapi ya karna memang mau ketemu sama gue .
selanjutnya, ga pake batch2an lagi karna gue akhirnya cuma ketemu temen gue satu per satu di setiap harinya.
hmm, mereka ini adalah yg tadinya, sewaktu gue tinggal di Jakarta, justru temen2 terdekat gue. ga ada yg salah sih, pas ketemuan juga asik2 aja ngobrolnya, gue juga masih tetep ngerasa nyaman ngobrol dgn mereka. cuma mungkin gue ngeliat fakta itu tadi, bahwa mereka baik2 aja, meneruskan hidup mereka, seperti gue juga merasa baik2 aja, meneruskan hidup gue sndiri. mungkin gue merasa bahwa gue bukan lagi orang penting di hidup mereka, dan mungkin mereka juga merasa begitu terhadap gue, berhubung gue juga jarang banget nongol di YM dsb..
trus gue merasa sedikit aneh..karna klo dipikir2, awalnya gue memutuskan untuk lebih sering nulis di MP & bukan di jurnal online gue yg jaman dahulu kala adalah demi mereka sebetulnya.
supaya gue ga usah repot2 kirim email satu2, gue putusin untuk bercerita ke mereka lewat MP.
ternyata, setelah gue pulkam dari 3,5 tahun di Finlandia, gue denger dari mulut mereka sendiri bahwa selama itu mereka jarang banget buka MP gue. buka MP orang lain sih iya .
yaaa, gpp sih, masa’ gue mo maksain orang baca MP gue? hihihi…ga mungkin juga lah. klo emg isi MP gue ga menarik buat mereka, ya ga usah dibaca kali. but you get the irony, right?
pas balik ke Finlandia, yg gue tangisi adalah karna gue ga bisa lagi main2 sama Freya, jalan2 ke mall manaaa gitu sama kakak gue & nyokap. gue sedih tiap kali ngeliat pengunjung toko tempat gue kerja, yg adalah seorang ibu dan anak perempuannya (atau dua anak perempuannya) atau kakak adik perempuan, karna gue susah mengalami itu lagi: jalan2 sama keluarga, belanja ini itu..
gue ngga lagi menangisi bahwa gue ga bisa nelpon2 temen2 gue untuk curhat2an, dll..
jadi akhirnya gue sadar, bahwa temen2 pun bisa datang dan pergi di kehidupan kita (ga cuma pacar). saat kita udh berjalan di jalan hidup masing2, ya emg mungkin aja jalan itu udh ga searah dengan mereka yg tadinya adalah temen2 deket kita.
kalau mereka yg merasa dulunya adalah temen deket gue itu tiba2 membaca MP gue ini, semoga kalian ga tersinggung ya..gue ga marah loh, bener deh. dan gue harap kalian juga ngga marah . we can still go on different paths and still be friends, no matter what.
Advertisements

7 thoughts on “friends come and go, family lasts forever

  1. haaaaaah Punce……. bener banget tuuuuuuuuuuuh….. i feel the exact same way :)memang cuma keluarga lah yang paling bikin kangen ^^mudah2an next time kita bisa pulkam bareng yaaaaaa πŸ˜€

  2. iya memang Pun… sammma bener πŸ™‚ kemaren pas pulang gw sempet rada kecewa, kalo gwmalah ngobrol aja jadi rada ngga nyambung.. hikss. I blamed it on the fact that I’m married with two small children , jadi udah ngga sama fokus nya πŸ˜›

  3. andai waktu itu kamu ngga sakit, aku meluncur ke penginapan tiap hari pulang kantor.. :’) btw, skrg kayanya curhat2an udh agak ngga tren deh, krn gue pun kayanya hampir ngga pernah curhat2an.. hehehe. Apa iya krn semua udh punya kehidupan masing2 yah?

  4. Puni, iseng2 mampir di blog lo lagi baca postingan yang ini hihihi jadi brebes mili. Seperti membaca kata hatiku (hahah kok jadi sinetron). Doakan semoga gue pun bisa excited menemukan fun2 project kaya Puni dan jahitannya!! Pun udah punya etsy store belum?

  5. Puni, bener banget yg loe ngobrolin diatas….. setelah beberapa lama, hubungan jadi beda, dgn teman2 disana or disini…. tapi family is forever family. duhhh gw jadi kangen ama emak dan abang nihhh…… masih lama lagi rencana mudik gw ;(………. thanks for sharing yah Pun, gw jadi nggak merasa sendirian memendam perasaan yg loe sebutin diatas πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s